English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Rabu, 28 April 2010

Perjuangan Muslim Terjebak Dalam “War On Terror”

MINNEAPOLIS - Dengan FBI yang mengejar tersangka teroris satu demi satu, Muslim Amerika bergulat dalam dilema dengan arti yang luas bahwa pemerintah berpikir mereka semua bisa menjadi teroris.

Dalam wawancara di lusinan negara, McClatchy telah menemukan bahwa upaya pemerintah mencari musuh itu mengancam untuk membagi dan menghancurkan masyarakat Muslim Amerika.

"Ini bukan kompleks perasaan bersalah; itu stigma menjadi seorang Muslim dan terus-menerus harus membela agama," kata Edina Lekovic, direktur komunikasi Muslim Public Affairs Council. "Ini menyebabkan orang-orang menyerah dan berkata,"Mengapa saya harus repot-repot? Tidak ada yang suka padaku. Mengapa saya harus terus berusaha?""

Komunitas beragama di Amerika mendukung upaya pemerintah agar negara mereka tetap aman, tetapi perang melawan terorisme terlihat berbeda bagi mereka yang menemukan diri mereka di bawah pengawasan konstan karena agama, etnis atau keduanya.

Banyak Muslim Amerika mengatakan pemerintah Buah yang berpedoman Perangi Teror (War On Terror) yang mengaku memburu musuh tersembunyi telah mencemari Masjid-Masjid, badan amal dan pusat-pusat komunitas mereka dengan membuat garis depan dalam perang melawan terorisme. Banyak yang berpikir bahwa Masjid mereka dipenuhi dengan informan FBI karena pemerintah memperlakukan masyarakat mereka lebih sebagai tersangka daripada sebagai warga negara dan berasumsi umat Islam bersalah.

Sebuah jajak pendapat terbaru oleh Pew Forum on Religion and Public Life menemukan bahwa lebih dari separuh dari mereka yang disurvey berpikir bahwa Muslim Amerika menghadapi diskriminasi luas, lebih dari kelompok apa pun selain gay dan lesbian.

"Pemerintah Amerika menahan Muslim tanpa pengadilan," kata Muhammad Amin, pemilik toko kelontong kecil, yang yakin bahwa FBI melacak setiap gerakannya. "Pemerintah Amerika menyiksa. Saya tidak mengada-ada, dan semuanya tampaknya terjadi pada orang yang bernama Muhammad. Nama saya Muhammad, dan saya takut."

Cerita Amin bergema di seluruh negeri. Abdi Samatar, profesor geografi yang dihormati di University of Minnesota, tidak dapat bepergian tanpa diinterogasi selama berjam-jam di bandara. Seorang pelajar muslim di Michigan State University yang mendekati FBI untuk membangun jembatan ke komunitas Muslim diminta untuk memata-matai Muslim Student Association.

Penyidik federal mengajukan pertanyaan ke orang-orang di jalan dan di Masjid-Masjid, dan memarkir kendaraan mereka di dekatnya untuk mendengarkan khotbah Jumat. Yang lainnya berhenti di halte bus sekolah dan kompleks apartemen, kata penduduk. Ketika ketidakpercayaan telah tumbuh, mereka telah menciptakan sebuah nama panggilan, Fadumo Bashir Ismail, untuk FBI.

"Anda memiliki masyarakat yang berada antara dua kekuatan besar," kata Rep Keith Ellison, D-Minn., Muslim pertama di Kongres. "Orang-orang menarik anak-anak mereka kembali ke Somalia untuk berperang dan pemerintah mengamati mereka, mengawasi mereka."

Pada bulan September, FBI menanyai dua perempuan karena pekerjaan amal mereka bagi masyarakat miskin di Somalia, kata perempuan tersebut. Amran Shire, didekati di halte bus sekolah anak-anaknya tepat di luar Rochester, Minnesota. Lainnya, Amina Ali, mengatakan bahwa ketika ia meminta seorang pengacara, ia ditanya apakah ia percaya pada "Allah" atau pengacara.

Paranoia akut di antara lebih dari 70.000 warga Somalia di Minnesota. Mereka takut bahwa mereka akan ditargetkan untuk mengirimkan uang kepada anggota keluarga, dan banyak yang yakin bahwa mereka berada di daftar tidak boleh terbang Administrasi Keamanan Transportasi semata-mata karena etnis dan agama mereka.

Abdullahi Farah, 29, koordinator pemuda untuk Masjid Abu Bakr Siddique di Minneapolis, merencanakan untuk mengajak istrinya naik haji ke Mekkah tahun lalu. Namun, ketika ia menyerahkan tiket personel bandara mengatakan bahwa ia tidak diizinkan terbang. Dia terdaftar dalam daftar larangan terbang.

"Tidak ada yang benar-benar keluar dan mengatakan bahwa saya adalah tersangka atau apapun," katanya. "Kami percaya segala sesuatu yang terjadi berasal dari Qadr Allah,"

Orang mengawasi satu sama lain dengan saling curiga, khawatir bahwa kedai kopi, Masjid dan pusat komunitas mereka sering penuh dengan informan. Bisikan-bisikan yang sering terdengar "Kau tahu, dia seorang informan."

"FBI seperti kecoak: Anda menyalakan lampu dan mereka bubar," kata Aman Obsiye, 26, seorang Amerika Somalia aktivis dan mahasiswa di University of Minnesota di Minneapolis. "Mereka menjangkau orang-orang dan berkata, 'Orang-orang ini teroris" Mereka pilih yang mereka inginkan dari masyarakat."

Beberapa Muslim Amerika mempertanyakan kepatutan penyelidikan yang menemukan dugaan lain kegiatan teroris.

Awal tahun ini, seorang pemuda Afghan-Amerika, Ahmadullah Sais, telah dikenakan tuduhan penipuan pada permohonan naturalisasi setelah ia melaporkan bahwa seorang laki-laki, Craig Monteilh, telah berbicara tentang terorisme di Masjid yang ia hadiri di Irvine, California. Sais mengklaim bahwa pihak berwenang mengejarnya setelah dia menolak untuk bekerja sebagai informan FBI. Monteilh, seorang mantan narapidana, sejak itu secara terbuka mengakui bahwa dia sendiri adalah seorang informan FBI.

"Ada batas tipis antara informan dan jebakan," kata Edina Lekovic dari Muslim Public Affairs Council. "Tunjukkan kami pedoman informan tersebut harus beroperasi. Di mana privasi kami jika saya bahkan tidak punya privasi di Masjid?"

Terlepas dari itu semua, kehadiran Masjid Abu Bakr as Siddique telah tumbuh, dan pusat komunitas berkembang.

"Iman Anda akan meguat ketika sedang diuji," kata Farah koordinator pemuda. "Saya tidak menyesal karena menjadi Muslim."

Reactions:

0 comments:

Poskan Komentar

Assalamualaikum.. Temen2 jangan lupa Komentar na ^_^

Alquran @ HamdaniSekumpul