English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Minggu, 03 April 2011

Gaddafi Siap Tinggalkan Libya

Deal: Libyan leader Muammar Gaddafis terms are said to include immunity from criminal prosecution and a pile of cash
Muammar Gaddafi dilaporkan tadi malam harus siap untuk berhenti setelah 41 tahun berkuasa. diktator ini dikatakan telah mengusulkan pertemuan parlemen Libya setuju masa transisi untuk membuka jalan baginya untuk mengundurkan diri, menurut Al Jazeera, jaringan televisi Arab.
istilah-Nya meliputi kekebalan dari tuntutan pidana dan setumpuk uang. Dewan interim pemberontak, yang berbasis di timur kota Benghazi, dilaporkan menolak tawaran tersebut karena seperti 'terhormat' exit akan menyinggung perasaan korban Gaddafi.
Gaddafi diduga dikirim Jadallah Azzouz Talhi, mantan perdana menteri, untuk memenuhi pemberontak untuk bekerja baik cetak kesepakatan. Tawaran mengusulkan bahwa diktator akan menyerahkan kekuasaan kepada komite yang dibentuk oleh Kongres Rakyat Umum.
Sebuah sumber yang dekat dengan dewan pemberontak mengatakan, dia mendengar bahwa 'satu formula yang diusulkan oleh pihak lain akan melihat kekuatan tangan Gaddafi ke kepala parlemen dan meninggalkan negara tersebut dengan jumlah jaminan uang tertentu.
Dia menambahkan: "Saya diberitahu bahwa masalah uang merupakan hambatan serius dari titik dewan nasional pandang."
Tapi Essam Gheriani, petugas media untuk dewan, berkata: "Tidak ada tawaran tersebut telah diajukan kepada dewan sejauh saya sadar."
Talhi, seorang anggota terkemuka dari pendirian yang berkuasa pada 1980-an, sebelumnya mengimbau kepada para pemimpin pemberontak untuk dialog dalam tanda jelas belum bahwa Gaddafi mungkin siap untuk berkompromi dengan lawan menantang cengkeramannya pada kekuasaan.


Televisi sebenarnya negara diputar banding Talhi mengindikasikan secara resmi didukung. Namun Konsili mengatakan tidak ada ruang untuk dialog yang luas dengan Gaddafi dan setiap pembicaraan harus atas dasar bahwa ia berhenti.
Ketika ditanya tentang alamat Talhi's, pemberontak resmi Ahmed Jabreel berkata: 'Talhi adalah kenalan dekat saya dan dia dihormati di Libya sebagai orang yang berdiri untuk Gaddafi.
"Tapi kami telah menyatakan dengan jelas semua sepanjang bahwa negosiasi harus atas dasar bahwa Gaddafi akan mengundurkan diri. Tidak ada kompromi lain. "
Dua surat kabar Arab - harian yang berbasis di London Asharq Al Awsat dan Al harian Bayan, yang berbasis di Uni Emirat Arab - kemarin sebelumnya melakukan laporan bahwa Gaddafi sedang mencari jalan untuk melarikan diri. Salah satu putra Gaddafi, Saadi, memperingatkan Libya akan turun ke dalam perang saudara jika ayahnya mengundurkan diri.

english.kompas.com

Reactions:

0 comments:

Poskan Komentar

Assalamualaikum.. Temen2 jangan lupa Komentar na ^_^

Alquran @ HamdaniSekumpul