English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Minggu, 28 Agustus 2011

Fenomena Islam di Mesir



Dalam dua puluh tahun terakhir, Mesir telah menyaksikan munculnya fenomena Islam yang universal di mana manifestasinya jelas tampak dalam banyak aspek yang dilakukan oleh masyarakat Mesir.
Tren Islam di Mesir, pada kenyataannya, tampaknya lebih luas dan kompleks daripada definisi singkat ini. Setidaknya ada empat sub-fenomena yang mewakili gerakan ini, dengan segala dampaknya yang besar dalam masyarakat.
Pertama, Al-Azhar yang berada di garis terdepan dengan semua fakultas dan lembaga-lembaga selain Kementerian Wakaf termasuk pemerintah, puluhan ribu masjid di seluruh negeri dan proyek-proyek ekonomi dan sosial.
Namun, dapat disebutkan di sini pada fenomena sosiologis kesalehan tidak selalu dikaitkan dengan tren ke arah dukungan politik bagi gerakan-gerakan politik Islam. Pada kenyataannya, fenomena ini tidak selalu mencerminkan kepopulerannya dalam komunitas Muslim.
Kelompok ini perempuannya memakai jilbab, melakukan shalat di masjid-masjid dan membeli buku-buku agama, kaset dan CD, namun sama sekali tidak tertarik dalam proses politik atau kelompok Islam paling terkemua—Ikhwan. Pada umumnya, mereka sama sekali tidak ingin membaurkan antara politik dan agama. Kedua, fenomena tasawuf yang kembali datang. Saat ini di Mesir terdapat hampir 10 juta orang sebagai anggota biasa. Kegiatan sufi Mesir tunduk pada UU No 118 tahun 1976, dan dikelola oleh Dewan Tertinggi Sufi yang terdiri dari sepuluh anggota.
Fenomena tasawuf Mesir terhadap politik dalam beberapa dekade terakhir tampaknya sangat kompleks. Di satu sisi, golongan sufi mengaku lebih tertarik dengan urusan non-duniawi, namun di sisi lain, golongan sufi Mesir cukup banyak terlibat dalam urusan politik, terutama dalam periode saat ini, dengan menunjukkan dukungan bagi partai yang berkuasa.
Hal ini memang menjadi tradisi dalam kehidupan politik Mesir sejak revolusi tahun 1952 dan 1960-an. Negara ikut campur di dalam struktur sufi untuk kepentingan popularitas politik, yang digunakan untuk memperkuat legitimasi pemerintahan Mesir dan beberapa kebijakan utama mereka. Salafisme adalah yang fenomena Islam yang ketiga di Mesir. Salafi adalah fenomena konservatif-sosial dan keagamaan yang sepenuhnya menolak untuk terlibat dalam kegiatan politik. Para individunya terutama mencari reformasi keagamaan dan ketaatan terhadap semua yang ditinggalkan oleh para pendahulu yang saleh dan memerangi segala yang bernama Bid'ah.
Salafisme adalah sebuah fenomena keagamaan lama di Mesir, sejak awal abad ke-20. Kaum Salafi, baik di masa lalu atau sekarang, selalu menjauhkan diri dari praktik politik. Belum ditetapkan organisasi apapun berdasarkan kriteria politik. Tidak ada keraguan bahwa Salafisme telah merebak luas di Mesir. Ditandai dengan banyaknya perempuan yangmemakai gamis jubah terselubung, atau meningkatnya jumlah masjid milik anggota Salafi, serta peningkatan jumlah dai Salafi, baik di masjid-masjid dan di saluran TV. Salafisme, dalam beberapa waktu terakhir, masih mempengaruhi dan menarik segmen besar di Mesir.
Akhirnya, fenomena keempat yang merupakan yang paling terkenal dari gerakan-gerakan Islam, adalah kelompok sosial-politik yang moderat dan menentang kekerasan dalam gerakan sosial dan politik, dan dipimpin oleh Ikhwan. Mesir telah menyaksikan satu dekade yang lalu, sejumlah kekerasan kelompok-kelompok militan Islam yang mengandalkan angkatan bersenjata sebagai satu-satunya cara untuk menegakkan konsepsi yang berkaitan dengan ide-ide politik Islam. Semuanya kemudian dibalikkan oleh Ikhwan, namun masih mempunyai banyak benang merah yang menyatukan ketiga fenomena sebelumnya di atas.

www.eramuslim.com

Reactions:

0 comments:

Poskan Komentar

Assalamualaikum.. Temen2 jangan lupa Komentar na ^_^

Alquran @ HamdaniSekumpul