English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Senin, 23 Juli 2012

Mesjid Tertua di Indonesia dari abad 7 Masehi


Dalam beberapa sumber sejarah menyebutkan Islam masuk ke nusantara (Indonesia dulu) pada abad 7 Masehi. Nah dalam perkembangannya, Islam kemudian menjadi agama yang dianut masyarakat Nusantara dan kerajaan-kerajaan saat itu. Kehadiran Islam juga telah mempengaruhi budaya Nusantara, baik fisik ataupun non fisik. Salah satunya pengaruh dalam arsitektur bangunan tempat ibadah kaum muslim.

Seiring perkembangan Islam, jumlah masjid di Indonesia juga tumbuh sangat pesat hingga ribuan. Masjid-masjid di Indonesia tumbuh dengan beragam arsitektur. Keberadaan masjid di tanah air sama panjang usianya dengan usia Islam masuk ke Indonesia. Banyak masjid-masjid tua yang bersejarah yang hingga kini masih berdiri kokoh.


Berikut daftar masjid-masjid tertua yang ada di Indonesia:


1. Masjid Saka Tunggal


Masjid Saka Tunggal terletak di Desa Cikakak Kecamatan Wangon, ± 30 km dari kota Purwokerto. Masjid ini dibangun pada tahun 1288. Setiap tanggal 27 Rajab diadakan ziarah di masjid dan membersihkan makam Kiai Jaromustolih.Masjid pun hanya memiliki pilar tunggal melambangkan hanya satu tuhan, yaitu Allah SWT. Di sekitar masjid juga terdapat hutan pinus dan hutan lainnya yang dihuni ratusan monyet.

2. Masjid Wapauwe


Masjid Wapauwe ini didirikan pada tahun 1414 di desa Kaitetu, kecamatan Leihitu, Kabupaten Maluku Tengah.
Awalnya, masjid ini bernama masjid Wawane karena dibangun di lereng gunung Wawane oleh keturunan Kesultanan Islam Jailolo dari Moloko Kie Raha (empat gunung Maluku), Pernada Jamilu. Karena kedatangan Belanda ke tanah itu pada 1580, membuat masjid Wapauwe sempat mengalami perpindahan tempat. Sebelum pecahnya Perang Wawani, Belanda sudah mengganggu kenyamanan penduduk di lima kampung di kecamatan tersebut dalam beribadah. Karena fleksibilitasnya, masjid ini dipindahkan ke Kampung Tehala yang terletak 6 km di timur Wawane pada 1614.

Ketika masjid tersebut dipindahkan ke Kampung Tehala, bangunan itu direkonstruksi di sebuah tempat yang banyak ditumbuhi pohon mangga hutan (mangga berabu), yang dalam bahasa Kaitetu disebut dengan Wapa. Hal itulah yang menyebabkan masjid ini berganti nama menjadi Masjid Wapauwe, yang berarti masjid yang didirikan di bawah pohon mangga berabu.


3. Masjid Ampel


Masjid Ampel adalah masjid kuno yang berada di bagian utara Kota Surabaya, Jawa Timur. Masjid ini didirikan oleh Sunan Ampel pada tahun 1421 dan di dekatnya terdapat kompleks makam Sunan Ampel. Saat ini Masjid Ampel merupakan salah satu daerah tujuan wisata religi di Surabaya.

Masjid ini dikelilingi oleh bangunan dengan arsitektur Tiongkok dan arab. Di samping kiri halaman Masjid Ampel, terdapat sebuah sumur yang diyakini merupakan sumur yang bertuah, biasanya digunakan oleh mereka yang meyakininya untuk penguat janji atau sumpah.


4. Masjid Agung Demak


Masjid ini terletak di Desa Kauman, Demak, Jawa Tengah. Bangunan khas jawa ini dipercayai pernah merupakan tempat berkumpulnya para ulama (wali) penyebar agama Islam atau Walisongo, untuk membahas penyebaran agama Islam di tanah Jawa. Pendiri masjid ini diperkirakan adalah Raden Patah, yaitu raja pertama dari Kesultanan Demak, pada sekitar abad ke-15 Masehi.

Masjid ini mempunyai bangunan-bangunan induk dan serambi. Bangunan induk memiliki empat tiang utama yang disebut Saka Guru. Tiang ini konon berasal dari serpihan-serpihan kayu, sehingga dinamai ‘saka tatal’. Sedangkan bangunan serambi merupakan bangunan terbuka. Atapnya berbentuk limas yang di topang delapan tiang yang disebut Saka Majapahit.

Di dalam lokasi kompleks Masjid Agung Demak, terdapat beberapa makam raja-raja Kesultanan Demak dan para abdinya. Di sana juga terdapat sebuah museum, yang berisi berbagai hal mengenai riwayat berdirinya Masjid Agung Demak.

5. Masjid Menara Kudus


Mesjid Menara Kudus (disebut juga sebagai Mesjid Al Aqsa dan Mesjid Al Manar) adalah mesjid yang dibangun oleh Sunan Kudus pada tahun 1549 masehi atau tahun 956 hijriah dengan menggunakan batu dari Baitul Maqdis dari Palestina sebagai batu pertama. Masjid ini terletak di Desa Kauman, Kecamatan Kota, Kabupaten Kudus, Jawa Tengah. terbilang unik karena memiliki menara yang serupa dengan bangunan candi. Masjid ini adalah perpaduan antara budaya Islam dengan budaya Hindu.

sumber

Reactions:

0 comments:

Poskan Komentar

Assalamualaikum.. Temen2 jangan lupa Komentar na ^_^

Alquran @ HamdaniSekumpul